Untuk Sehat & Gaya, Helm Jangan Buat Jalan-Jalan

Motorplus - Jumat, 15 Juni 2012 | 12:07 WIB

Jalan-jalan pakai helm, bahaya menghadang!
Sering terjadi brothers pede jalan-jalan pakai helm di berbagai situasi. Ups, kalau jalan-jalan saat naik motor sih wajib, tapi ini lain ceritanya, Bro! Beberapa sahabat meninjau pesta biker, nonton balap sampai jalan-jalan di trotoar dengan tetap pakai helm. Dari sudut kesehatan, memakai helm terlalu sering berdampak tidak baik.

Yuk kita mulai dari yang lebih serius dulu yakni persoalan beban di leher kita. Ahli kedokteran komunitas, dr. Aviandy Sukarto bilang, kita nggak boleh kelewat intens pakai helm. Supaya lebih jelas, ia membandingkan dua  helm dengan tingkat ideal yang berbeda.

Helm half-face ala ol skool yang berat dan bagian belakang menggelembung tertutup dan half-face kisaran Rp 400 ribuan. Kebanyakan brother yang memakai jalan-jalan tentunya pada helm half-face toh?

Dari analisisnya, half-face punya ciri khusus karena beban terberat ada di sektor belakang dengan distribusi berat 75 % belakang, 25 % depan. Dalam ilmu fisiologis makin sering kita memekai helm apalagi nggak cuma saat naik motor, maka syaraf leher kita akan terganggu.

Apalagi jika bicara soal sirkulasi udara. Sampeyan yang jalan sambil berpanas-panas pakai helm bikin sirkulasi udara di kepala terganggu, terutama bagian belakang kepala yang  tertutup.  Apalagi helm murah yang desainnya nggak ideal juga relatif  berat.

Kelamaan akan mengalami gejala awal nyeri leher, leher kaku sampai bunyi gemeretak saat digerakkan.ÔÇØSaat bangun tidur akan terasa linu dan sulit nengok. Kalau dirontgen akan terlihat pengapuran arthrosis cervicalis, ÔÇØ jelas anggota Bintaro Bikers Community juga life member Cosanostra MC ini.

Oh ya nggak cuma itu, terlalu sering pakai helm apalagi kondisi panas, juga membuat kulit kepala tidak nyaman. Rambut bisa ketombean, rontok dan terjadi kebotakan.  (motorplus-online.com)  

Penulis : Motorplus
Editor : Motorplus

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular