7 Cara Ini Bisa Bikin Akselerasi Motor Matik Makin Joss, Tanpa Bore Up loh..

Arseen - Rabu, 18 Oktober 2017 | 18:30 WIB
7 Cara Ini Bisa Bikin Akselerasi Motor Matik Makin Joss, Tanpa Bore Up loh..
Dok.M+
7 Cara Ini Bisa Bikin Akselerasi Motor Matik Makin Joss, Tanpa Bore Up loh..

MOTOR Plus-online.com - Tips ini khusus yang ingin meningkatkan tenaga motor matik agar akselerasinya lebih josss dari standarnya.

Tanpa melakukan bore-up (BU) dan pastinya dana yang keluar akan lebih murah.

Dengan memaksimalkan settingan motor dan penggantian pada part komponen motor matik.

(BAca juga: Modus Curanmor Dengan Alasan Menabrak Motor Korban Kembali Merebak, Wilayah Operasinya Nih..)

Cara untuk mengubah motor matik agar akselerasinya lebih cepat tanpa melakukan bore up harus melakukan cara berikut ini.

1. Pakai Roller Yang Lebih Ringan.

Dengan mengurangi bobot roller hal tersebut merupakan upaya untuk menyelaraskan setingan atau upgrage performa non bore-up yang susah dibuat.

Tetapi jangan terlalu banyak saat menurunkan bobot rollernya, yaitu hanya cukup 2 gram dari roller bawaan motor atau pabrikan motor matik.

2. Setting Ulang Spuyer.

Cara untuk menyeting ulang spuyer maka tergantung dengan keinginan para pemilik motor matik itu sendiri.

(Baca juga: Ini Penjelasan Tim Teknik Ban IRC Saat Menanggapi Ban Pecah Akibat Lindas Botol)

Jika anda memang masih ingin mempertahankan pemakaian filter udara, maka lakukanlah seting spuyernya agar dibuat kering.

Dan  tetapi jika anda ingin open filter, maka untuk perbandingan spuyernya dibikin basah.

Karena untuk masalah berapa ukuran spuyernya, musti trial and error.

Dan tidak bisa 1 perbandingan main jet dan juga pilot jet, dapat dipakai pada semua motor matik.

Roller
Dok.M+
Roller
3. Naikan Rasio Kompresi.

Selanjutnya cara untuk menaikan rasio dan kompresi pada motor matik bisa mengakibatkan power mesin meningkat.

(Baca juga: Apa Aja Perubahan Motor Yamaha M1 Untuk Musim 2018? Bocoran Dari Valentino Rossi Begini..)

Pada saat gas dibuka peningkatan mesin motor matik dengan perbandingan kompresinya ditingkatkan supaya terasa dari RPM bawah sampai dengan RPM atas.

Untuk jenis motor matik Yamaha Mio yang bentuk pistonnya cekung, cara untuk menaikan kompresinya dapat dengan melakukan papas pada silinder head.

Untuk papas head tidak perlu banyak-banyak.

Untuk pemakaian hariannya cukup 1 sampai dengan  1,5 mm saja.

Sedangkan untuk  motor Honda BeAT, cara untuk menaikan rasio kompersiya bisa dengan cara mengganti piston.

Caranya cukup hanya dengan mengaplikasikan piston Honda Vario yang lebih jenong.

4. Pakai Noken AS Racing.

Langkah yang paling simpel ialah dengan mengganti noken as standar pabrik atau dealer dengan part racing.

Hal tersebut dapat diterapkan untuk yang menggunakan sepeda motor matik Yamaha Mio.

5. Penyesuaian Pada Knalpot.

Cara untuk mengupgrade performa motor matik dengan metode non bore-up tidak harus memakai knalpot racing.

Tetapi alangkah baiknya agar pembuangannya lebih lancar maka untuk knalpot bawaan motor tersebut harus  dimodifikasi.

Jika anda tidak ingin knalpot asli bawaan dari pabrik yang di otak-atik, maka bisa juga dilakukan dengan ganti knalpot aftermarket yang banyak dipasaran biasanya dengan sebutan standar bobok.

Knalpot Racing
Dok.M+
Knalpot Racing

6. Mengganti CDI.

Untuk langkah yang satu ini khusus motor matic seperti Honda BeAT.

Karena motor memiliki batas limit dan tandanya pada saat top speed tiba-tiba motor nembak.

Caranya dengan membeli CDI racing yang cukup banyak tersedia di pasaran.

Sedangkan untuk Yamaha mio tidak terjadi limit.

7. Pakai Per CVT Yang Lebih Keras.

Pemilihan Per CVT pun mempunyai andil untuk menambah performa motor matic anda.

Untuk per sudah banyak beredar part alfamarketnya di pasaran.

Tinggal pilih mau yang seperti apa sesuai dengan tingkat pegas yang di ingginkan.

Ada 2 pilihan yaitu per pegas keras dan per pegas yang lembut atau hampir normal , itu mempunyai efek  masing masing.

Jika anda menginkan matic anda memiliki tenaga pacuan yang cepat di RPM bawah, hendaknya anda memilih yang keras.

Namun untuk top speednya jadi berkurang.

Berbeda jika anda memilih per yang tingkat pegas nya rendah maka belt akan terus naik hingga ke ujung maksimal puli sehingga akan mencapai topspeed nya.

Penulis : Arseen
Editor : Arseen

Video Pilihan


YANG LAINNYA

Tag Popular