Tekanan Angin Ban Motor Harus Dikurangi Saat Musim Hujan, Supaya Apa?

Arseen - Kamis, 15 November 2018 | 10:32 WIB
Ilustrasi Tekanan Ban
Thio Pahlevi
Ilustrasi Tekanan Ban

MOTOR Plus-online.com - Berhubung di Indonesia terdapat dua musim berbeda yaitu kemarau dan hujan.

Tekanan angin ban harus selalu yang ideal supaya ban mencengkram dengan baik dan motor nyaman dikendalikan.

Agar presisi, proses pengisian angin tidak bisa pakai feeling dan perlu terukur dengan bantuan indikator tekanan angin.

Apakah tekanan angin ban perlu disesuaikan sesuai musim yang berjalan?

“Supaya ban lebih menapak di jalan saat hujan, triknya bisa dengan mengurangi tekanan ban angin sekitar 2-3 Psi dari standarnya,” buka Harry Anggi, mekanik bengkel R59 Racing di Ciputat, Tangerang Selatan.

Debt Collector Udah Enggak Zaman Atasi Nasabah Bandel, Adira Finance Pilih Trik Ini

Enggak Nyangka! Lawless Jakarta Garage Ubah Motor Si Doel Jadi Futuristik Begini, Keren...

Contohnya, jika tekanan ban depan 30 Psi dan belakang 34 Psi dalam kondisi normla, maka saat musin hujan dikurangi menjadi 28 Psi dan 32 Psi.

Dengan mengurangi tekanan angin, hasilnya tapak ban yang bersentuhan dengan aspal menjadi semakin besar.

Kalau tekanan angin ban terlalu besar, efeknya malah membuat ban kehilangan traksi dan terasa licin terutama di jalanan basah.

“Sebelum memutuskan untuk mengurangi tekanan ban, sesuaikan juga dengan kondisinya. Apakah berkendara sendiri atau bawa barang/penumpang,” lengkapnya.

Kalau ada barang dan penumpang otomatis tekanan ban perlu lebih besar, sehingga lebih baik tetap ikuti tekanan ban angin rekomendasi pabrikan.

Terakhir, periksa juga kondisi kembangan ban dan ganti apabila terdeteksi mulai aus.

Tentu hal ini untuk mejingkatkan rasa aman saat digunakan sewaktu hujan.

Penulis : Arseen
Editor : Arseen

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular