Video Ngaku Dari Samsat, Pria Ini Bilang Januari, STNK Mati 2 Tahun Motor Jadi Bodong

Arseen - Senin, 10 Desember 2018 | 14:54 WIB
STNK
Agun/GridOto.com
STNK

MOTOR Plus-online.com - Pemilik kendaraan wajib memperhatikan masa berlaku STNK yang dimiliki, menjelang akhir tahun 2018.

Sanksi yang dikenakan hanya denda, itu kalau sekadar menunggak Pajak Kendaraan Bermotor (PKB).

Pemilik kendaraan tinggal membayar PKB plus denda tunggakan.

Namun demikian, tidak berlaku bagi pemilik kendaraan yang lalai memperpanjang STNK atau sampai lewat masa berlaku atau mati.

Pasalnya, jika masa berlaku STNK habis dan sudah lewat dari 2 tahun, maka nomor kendaraan bakal dihapus di bagian regident kendaraan bermotor.

Valentino Rossi Pindah Ke WSBK? Pembalap Ini Bakal Sumringah

Breaking News! Truk Maut Hantam Belasan Sepeda Motor di Bumiayu, 2 Orang Meninggal

Merujuk kepada aturan di UU No 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, kendaraan roda dua dan roda empat itu bakal kehilangan status kepemilikan apabila 2 tahun menunggak pajak setelah masa STNK habis.

Dalam peraturan Kapolri No. 5 Tahun 2012 mengenai Registrasi dan Identifikasi Kendaraan disebutkan di pasal 110.

Dalam ayat (1) huruf b dinyatakan Ranmor yang telah diregistrasi dapat dihapus dari daftar Regident Ranmor atas pertimbangan pejabat Regident Ranmor.

Dalam ayat (3) disebutkan Penghapusan dari daftar Regident Ranmor atas dasar pertimbangan pejabat di bidang Regident Ranmor sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dilakukan jika Ranmor, yang setelah lewat 2 (dua) tahun sejak berakhirnya masa berlaku STNK, tidak dimintakan Regident Perpanjangan.

Menjelaskan kembali hal tersebut, terdapat sebuah video yang menerangkan secara langsung di salah satu akun Instagram.

Yamaha R25 Tampil Standar Begini Aja Sangar, Kenapa Harus Ribet?

Wuih! Berpisah dengan Honda, Dani Pedrosa Dapat Hadiah Motor

Seorang pria yang mengaku dari pihak Samsat menjelaskan bahwa kendaraan yang STNK-nya berakhir 2 tahun setelah masa berlaku habis data kendaraan akan dihapus dari samsat.

Dan menurut penjelasan di video tersebut, peraturan ini akan mulai diberlakukan per Januari tahun 2019.

Pria tersebut juga menyebutkan bahwa peraturan tersebut sudah tertuang di dalam UU no.22 tahun 2012.

Lalu setelah data kendaraan dihapus dari samsat, kendaraan akan dianggap bodong.

Dan bagi yang mendaftarkan kendaraannya kembali setelah Januari akan dianggap sebagai kendaraan baru.

Untuk pajaknya akan dikenakan BBN 10 persen dan pajak tetap 0,5 persen.

Jadi pria tersebut menyarankan mumpung ada program pemutihan pemilik kendaraan harus segara mendafatar.

Karena denda yang dibebankan nol dan yang dibayar hanya biaya pokok saja.

Berikut video lengkapnya yang diunggah di akun Instagram @trendcustom.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Info ini A1 gak yah?? . #pajak #pajakkendaraanbermotor #stnk #wajibpajak

A post shared by Modified | Modification | art (@trendcustom) on

Penulis : Arseen
Editor : Arseen

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular