Biar Imbang dan Fair! Begini ARRC 2019 Goreng Aturan Motor AP250

Indra Fikri - Selasa, 12 Maret 2019 | 16:00 WIB
Persaingan pembalap AP250 ARRC Sepang 2019
Indra
Persaingan pembalap AP250 ARRC Sepang 2019

MOTOR Plus-online.com - Untuk menjaga jalannya balap agar tetap menarik dan fair, FIM Asia bersama Komite Tehnik Asia Road Racing Championship (ARRC) menerapkan regulasi baru.

Bukan cuma menjalankan regulasi single ECU seperti di ajang balap MotoGP, ARRC 2019 kali ini juga mengatur tentang pembatasan limiter RPM.

Ya, regulasi ini dibuat untuk penyetaraan performa motor supaya melahirkan jalannya balap yang menarik.

“Kita tidak ada masalah dengan penyeragaman ECU, namun kita masih bingung dengan regulasi yang mengurangi limit RPM jika ada pembalap yang terlalu mendominasi,” buka Anggono Iriawan, selaku Senior Manager Safety Riding and Motorsport PT. Astra Honda Motor (AHM).

Baca Juga : Petinggi Ducati MotoGP Anggap Lima Tim Pabrikan Enggak Ngerti Aturan

Baca Juga : Kok Aneh, Lapor Motor Hilang Karena Dibegal, Eh Malah Jadi Terdakwa

Pembatasan RPM untuk pembalap yang terlalu mendominasi ini cukup unik.

Cara mainnya adalah, jika ada salah satu pembalap di posisi pertama hingga ke-empat mempunyai selisih 25 poin dengan pembalap posisi lima di klasemen sementara.

Maka, limiter putaran mesin mereka akan dikurangi sebanyak 500 RPM.

Selain itu, jika pembalap posisi pertama hingga ke-empat mempunyai selisih sebanyak 50 poin dengan pembalap posisi ke-lima di klasemen sementara.

Baca Juga : Luar Biasa! Gara-gara Stiker Ini, Valentino Rossi Ganas di MotoGP Qatar

Penulis : Indra Fikri
Editor : Joni Lono Mulia

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular