Mengkhawatirkan, Cuma 50% Kendaraan di Indramayu Taat Bayar Pajak, Paling Parah di Kecamatan Ini

Indra Fikri - Kamis, 15 Agustus 2019 | 20:45 WIB
Pajak tahunan harus dibayar dan kolom PENGESAHAN STNK distempel
Aong
Pajak tahunan harus dibayar dan kolom PENGESAHAN STNK distempel

MOTOR Plus-online.com - Cuma ada 50% kendaraan di Indramayu, Jawa Barat, yang taat bayar pajak tahunan.

Yang paling parah, di Indramayu ada dua kecamatan yang paling kecil tingkat kesadarannya membayar pajak.

Yaitu, Kecamatan Sindang dan Kecamatan Indramayu.

Sebagaimana dijelaskan Kasi Pendataan dan Penetapan Samsat Indramayu, Kusmana, ada sekitar 7-9 ribu kendaraan di masing-masing kedua kecamatan itu yang masih menunggak pajak.

Baca Juga: Maksud Hati Mau Menyapa, Pemilik Skutik Yamaha NMAX Predator Malah Dibully, Padahal Biayanya Mahal

Baca Juga: Mudah, Ini Pilihan Perpanjang STNK dan Bayar Pajak Motor Tanpa BPKB

"Kalau di rata-rata secara keseluruhan baru sekitar 50 persen kesadaran masyarakat di Kabupaten Indramayu yang taat membayar pajak," ujar dia saat ditemui Tribuncirebon.com saat Operasi Terpadu Tertib Kendaraan Bermotor Tahun 2019 di depan Terminal Tipe B Indramayu, Kamis (15/8/2019).

Berbeda dengan kecamatan lain, disebutkan Kusmana, tingkat kesadaran masyarakat jauh lebih baik, yakni hanya ada sekitar 2 ribu kendaraan yang masih menunggak pajak.

Kebanyakan dari para penunggak pajak itu adalah para pengendara sepeda motor.

Dia mengatakan, dengan rutin digelarnya operasi gabungan tertib berlalu lintas ini menjadi edukasi kepada masyarakat akan pentingnya membayar pajak.

Baca Juga: Besok Makan Apa? Sedih Driver Ojol Tertipu Order Fiktif Rp 500 Ribu

Hal itu terlihat dari tingkat kesadaran masyarakat yang selalu meningkat dari tahun ke tahunnya.

Selain itu, berkat adanya samsat keliling dan samsat gendong juga menjadi pendongkrak pihaknya untuk terus berupaya meningkatkan kesadaran masyarakat.

"Efektif sekali, mungkin karena masyarakat tidak mempunyai waktu luang makanya kita lakukan upaya jemput bola. Jadi setiap harinya rata-rata hampir 150 orang yang bayar pajak," ujar dia.

Sementara itu, Staf Pusat Pengelolaan Pendapatan Daerah (PPPD) Kabupaten Indramayu, Bagus Setiyadi menambahkan, salah satu faktor penunjang berkembang tidaknya suatu daerah bisa dilihat dari kesadaran masyarakat membayar pajak.

Baca Juga: Debt Collector Panas Dingin, Membentang Spanduk Himbauan Lapor ke Polisi Jika Terjadi Perampasan Motor

Karena, segala sarana dan prasaranan di daerah itu alokasi dana pembangunannya berasal dari pajak yang dibayarkan oleh masyarakat.

"Seperti jalan-jalan, fasilitas lainnya, jika terbangun dengan bagus bangga tidak? Pastinya bangga, itu semua berasal dari pajak, harusnya ada kesadaran lebih," ucap dia.

 

Artikel ini telah tayang di tribunjabar.id dengan judul Kesadaran Bayar Pajak di Kecamatan Sindang dan Kecamatan Indramayu Masih Rendah

Source : Tribun Jabar
Penulis : Indra Fikri
Editor : Joni Lono Mulia

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular