Debt Collector Diamuk Massa Dan Ditembak Polisi, Ada Yang Luka-luka Sampai Meninggal Dunia

Aong - Jumat, 6 September 2019 | 14:45 WIB
Tribunnews.com

MOTOR Plus-online.com - Sudah beberapa kali debt collector diamuk massa dan ditembak polisi, ada yang luka-luka sampai meninggal dunia.

Oleh sebagian masyarakat, kehadiran debt collector dianggap mengusik ketenangan mereka.

Apalagi didukung undang-undang fidusia yang melarang penarikan motor atau mobil yang menunggak kredit jika tidak melalui sidang di pengadilan terlebih dulu.

Diperkuat di beberapa daerah terbentang spanduk agar melapor polisi jika mendapati debt collcetor yang sedang merampas motor.

Baca Juga: Karena Polisi Tak Paham Fitur Motor, Razia Operasi Patuh 2019 'Memakan Korban' Pemakai Yamaha R15 Lawas

Baca Juga: Mau Nangis Driver Ojol Kehilangan Motor Saat Ambil Orderan, Langsung Dapat Motor Honda Vario 150 dari Netizen

Itu yang membuat masyakat merasa benar dan main hakim sendiri jika menjumpai gerombolan debt collector.

Yang belum lama terjadi gerombolan debt collector diamuk massa pada Rabu  (3/7/2019) lalu.

Kejadian bermula gerombolan 6 orang mengaku debt collector merampas mobil di ruas tol Medan-Tinggi.

Dari 6 pelaku masing-masing Yeremin Valentino Sihombing, April Tua Marpaung, Doni Sitorus, Hendra Sirait, Rismantau Malau dan Hebridko Marbun.

Baca Juga: Gak Sangka, Segini Uang Sponsor Buat Tim Valentino Rossi di MotoGP

Penulis : Aong
Editor : Aong

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular