Bikin Merinding, Ayah Marco Simonceli Sebut Sirkuit Sepang Malaysia Berhantu dan Angker

Firman Hadi - Sabtu, 9 November 2019 | 20:20 WIB
Insiden kecelakaan di ATC Malaysia 2019 yang merenggut nyawa Afridza Munandar.
Istimewa
Insiden kecelakaan di ATC Malaysia 2019 yang merenggut nyawa Afridza Munandar.

MOTOR Plus-Online.com – Banyak kecelakaan maut terjadi di Sirkuit Sepang Malaysia, hal tersebut membuat Paolo Simonceli ayah dari mendiang Marco Simonceli anggap sitkuit tersebut berhantu.

Masih terngiang di ingatan atas kepergian garuda muda Indonesia, Afridza Munandar  yang meregang nyawa ketika balapan di ATC Malaysia pada (2/11/2019).

Kepergian Afridza Munandar mengingatkan kita pada kecelakaan delapan tahun lalu yang menimpa Marco Simonceli pada MotoGP Malaysia 2011.

Meski telah berselang beberapa tahun lalu, namun pria yang kini jadi pemilik tim Moto3, SIC58 Squadra Corse, mengaku enggak menyangka kembali ada pembalap yang meregang nyawa di sirkuit Sepang lagi.

Afridza Munandar semasa hidup.
Twitter.
Afridza Munandar semasa hidup.

Baca Juga: Catat Tanggalnya, Balap ONE PRIX Surabaya Dipersembahkan Untuk Mendiang Afridza Munandar

Baca Juga: Penuh Emosional, Balapan Ronde Terakhir CEV 2019 Dipersembahkan Untuk Afridza Syach Munandar

Menurut Paolo Simonceli, Malaysia adalah tempat yang bisa dibilang tingkat spiritualnya tinggi, atau dengan kata lain angker.

"Suatu hari, seorang pria yang dengan spiritual tinggi mengatakan kepada saya bahwa Malaysia adalah tempat paling spiritual di dunia, jika spiritualitas berarti semakin dekat dengan kehidupan kekal (kematian),” Ujar Paolo Simonceli dilansir dari Paddock-GP.com pada (8/11/2019).

“Maka akan bermanfaat untuk mengubah sirkuit, meskipun itu adalah salah satu yang paling indah di dunia,” tambahnya.

Sirkuit yang telah digunakan sejak musim 1999 ini memang jadi salah satu sirkuit tersulit di MotoGP.

Source : Paddock-GP.com
Penulis : Firman Hadi
Editor : Indra GT

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular