Sering Terjadi, Bolehkah Korban Kecelakaan Menyita SIM dan STNK Penabrak? Begini Jawaban Polisi

Fadhliansyah - Sabtu, 4 Januari 2020 | 14:45 WIB
Surya.co.id
Ilustrasi kecelakaan motor, bolehkah korban meminta SIM dan STNK penabrak?


MOTOR Plus-online.com - Saat terjadi kecelakaan lalu lintas, enggak sedikit korban yang meminta SIM dan STNK penabrak sebagai jaminan.

Hal tersebut biasanya dilakukan agar si penabrak tidak melarikan diri dan bertanggung jawab atas korbannya.

Lalu bagaimana peraturan sebenarnya, apakah hal tersebut boleh dilakukan?

Menurut Kompol Arif Fazlurrahman selaku Kasie STNK Ditlantas Polda Metro Jaya, hal itu sebenarnya tidak boleh dilakukan.

Baca Juga: Berita Kecelakaan Motor Sepanjang 2019: Dari Yamaha XMAX Hancur Lebur Sampai Satu Keluarga Digilas Truk

Baca Juga: Data Kecelakaan Bikin Merinding, Setiap Satu Jam Empat Orang Meregang Nyawa di Aspal

"Pada prinsipnya yang berhak menyita dokumen STNK adalah petugas dalam rangka tindakan kepolisian," kata Arif (4/1/2020).

"Baik mengamankan sementara kendaraan ataupun dokumen kendaraan dlm rangka tugas, dinas atau tindakan kepolisian," sambungnya.

Arif menilai, tak seharusnya yang menjadi korban menahan surat-surat si penabrak.

Menurut dia, kecelakaan Lalu Lintas adalah suatu peristiwa di jalan yang tidak diduga dan tidak disengaja melibatkan kendaraan dengan atau tanpa pengguna jalan lain yang mengakibatkan korban manusia dan/atau kerugian harta benda.

Source : GridOto.com
Penulis : Fadhliansyah
Editor : Ahmad Ridho

Video Pilihan



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

Tag Popular