Kejaksaan Negeri Jakbar Gandeng PT Pos Indonesia, SIM dan STNK yang Ditilang Langsung Dikirim ke Rumah

Erwan Hartawan - Kamis, 13 Februari 2020 | 12:30 WIB
Tilang Pos sebagai inovasi baru daru kejaksaan negeri Jakarta Barat dan Pos Indonesia
Motorplus-online.com/Erwan Hartawan
Tilang Pos sebagai inovasi baru daru kejaksaan negeri Jakarta Barat dan Pos Indonesia

MOTOR Plus-online.com - Peraturan Mahkamah Agung Nomor 12 Tahun 2016 tidak mewahjibkan pelanggar untuk mengikuti proses sidang tilang di Pengadilan.

Namun tetap saja, dalam prosesnya si pelanggar wajib hadir dalam pengambilan STNK/SIM di Kejaksaan.

Banyak pelanggar yang merasa kesal karena panjanganya antrian dalam proses pengambilan STNK/SIM.

Dalam meningkatkan pelayanan, Kejaksaan Negeri Jakarta Barat membuat inovasi baru untuk memudahkan pelanggar dalam pengambilan SIM/STNK yang ditilang pihak kepolisian.

Baca Juga: Tanpa Biaya Apapun, Pembebasan Denda Pajak Kendaraan Berlaku Selama Lima Bulan, Catat Tanggalnya

Baca Juga: Tenang Bro, Bagi yang Keberatan Ditilang Polisi Bisa Tempuh Jalur Ini

Kejaksaan Negeri Jakarta Barat bekerja sakma dengan Pos Indonesia membuat Tilang Pos.

"Tilang Pos ini hasil kerja sama Koperasi milik Kejaksaan Negeri Jakbar dengan Tilang Pos untuk memudahkan si pelanggar," kata Didin salah satu petugas tilang Kejaksaan Jakarta Barat kepada MOTOR-Plus online.com, Selasa (11/2/2020).

Tilang Pos ini nantinya mengantarkan hasil SIM/STNK yang ditilang langsung ke alamat yang diinginkan.

"Ini juga sebagai bentuk pengurangan antrian di sini, jika malas antri bisa ke Tilang Pos karena lebih cepat," katanya.

Baca Juga: Salut, Biker Difabel Ini Lancar Naik Motor Trail, Siap Balapan Enduro Eropa

Adapun cara yang harus siapkan oleh si pelanggar sebagai berikut.

Pertama pelanggar wajib memfotocopy surat tilang yang telah diberikan oleh polisi.

"Difotocopy karena nantinya slip biru tersebut akan diambil petugas," kata Didin.

Setelahnya pelanggar bisa menanyakan besaran denda tilang dan mengisi formulir pendaftaran yang didapat dari petugas.

Baca Juga: Ternyata Sidang Tilang Tetap Ada, Hakim Bisa Memutuskan Besar Denda Pelanggar

Pelanggar yang sudah mengisi bisa menyerahkan surat tilang asli kepada petugas dan melakukan pembayaran denda biaya perkara, admin dan jasa pengiriman.

Untuk pengiriman barang bukti akan dilakukan selama 1x24 jam Hari Kerja.

Persyaratan Tilang Pos yang wajib dilakukan pelanggar
Motorplus/ Erwan Hartawan
Persyaratan Tilang Pos yang wajib dilakukan pelanggar

Besaran administrasi yang ditentukan untuk seluruh daerah yaitu Rp 10.000

Sedangkan biaya pengirim tergantung dari Kota/Kabupaten yang dituju dan biaya tersebut sudah ditetapkan oleh pihak Pos Indonesia.

Ini daftar biaya yang harus dibayar.

  1. Jabodetabek                                        : Rp. 36.000
  2. Serang, Pandenglang, Rangkas, Cilegon : Rp. 42.000
  3. Jawa Barat                                           : Rp. 42.000
  4. Banjar                                                  : Rp. 48.000
  5. Jawa Tengah                                         : Rp. 53.000
  6. Jawa Timur                                           : Rp. 55.000
  7. Banjarmasin                                          : Rp. 75.500
  8. Martapura                                             : Rp. 63.500
  9. Kalimantan                                           : Rp. 89.000
  10. Sulawesi                                               : Rp. 95.000
  11. Denpasar                                             : Rp. 65.000
  12. NTB                                                     : Rp. 74.000
  13. Maluku                                                 : Rp. 97.000

Daftar harga yang harus dibayar ditentukan oleh kota yang dituju
Motorplus-online.com/Erwan Hartawan
Daftar harga yang harus dibayar ditentukan oleh kota yang dituju

Penulis : Erwan Hartawan
Editor : Ahmad Ridho

Video Pilihan


YANG LAINNYA

Tag Popular