Kebijakan Relaksasi Kredit Ternyata Masih Jauh dari Harapan, Presidium Asosiasi Driver Ojol Angkat Bicara

Indra GT - Kamis, 2 April 2020 | 17:10 WIB
Ojek online masih belum puas dengan kebijakan relaksasi kredit
Ojek online masih belum puas dengan kebijakan relaksasi kredit

MOTOR Plus-online.com - Kebijakan relaksasi kredit sudah dikeluarkan oleh pemerintah tapi masih jauh dari harapan ojol.

Kebijakan ini dibuat untuk meringan para kreditur atau nasabah dalam kondisi pandemi virus corona.

Yang paling terkena dampang akibat #dirumahaja salah satunya adalah driver oek online.

Semenjak virus corona menyebar pendapatan dari driver ojek online turun drastis akibat masyarakat melakukan #socialdistancing. 

Baca Juga: Hindari Hoax, Bikers Harus Bijaksana Menanggapi Kebijakan Relaksasi Kredit Terkait Corona, Ini Saran OJK

Baca Juga: Pemotor Harus Tahu, Jokowi Siapkan 6 Paket Bantuan Selama Penanganan Covid-19, Termasuk Relaksasi Kredit Motor

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah menyiapkan regulasi, tata cara mengajukan relaksasi kredit dan mengumumkan bank atau perusahaan leasing yang memberikan relasasi kredit.

Namun, kebijakan tersebut dinilai masih tidak sesuai dengan harapan driver ojek online (ojol) yang terdampak pandemi virus corona.

Asosiasi driver ojol yang tergabung dalam Gabungan Aksi Roda Dua (Garda) Indonesia menilai relaksasi kredit masih memberatkan biaya driver ojol.

"Relaksasi memang sudah efektif berlaku per hari Senin, namun ternyata masih jauh dari harapan kami," kata Ketua Presidium Nasional Garda Indonesia, Igun Wicaksono kepada Kompas.com, Rabu (1/4/2020).

Source : Kompas.com
Penulis : Indra GT
Editor : Ahmad Ridho

Video Pilihan


YANG LAINNYA

Tag Popular