Ingat Operasi Zebra 2020 Tetap Menilang Helm Ber-SNI Ketahui Logo yang Benar Agar Lolos Razia Polisi

Aong - Sabtu, 24 Oktober 2020 | 17:00 WIB
Logo SNI boleh di belakang helm
Aong
Logo SNI boleh di belakang helm

MOTOR Plus-online.com - Razia Operasi Zebra 2020 dimulai Senin (26/10/2020) hingga 8 November 2020 mendatang.

Dalam Razia Operasi Zebra 2020 tetap akan menilang yang ber-SNI jika logo dan letaknya tidak standar, untuk itu ketahui yang benar.  

Perlu diingat, para pelanggar dikenai sanksi tilang berupa denda sebesar Rp 250.000 jika logo SNI salah alias tidak benar.

Pemakaian helm ber-SNI ini, selain telah diatur dengan UU Nomor 22 Tahun 2009 juga diperkuat dengan Peraturan Menteri Perindustrian.

Baca Juga: Operasi Zebra 2020 Akan Digelar, Kalau Bikers Kena Tilang Bisa Gak Sih Urus Tanpa Hadir Sidang? Ini Caranya

Baca Juga: Operasi Zebra 2020 Digelar Polisi Mulai Senin Depan, Tiga Pelanggaran Ini Jadi Sasaran Utama

Pada 2010 lalu, Sekjen Asosiasi Industri Helm Indonesia Thomas Liem mengatakan, para produsen helm di Indonesia sepakat meletakkan logo SNI di bagian belakang hingga samping kiri helm.

Logo SNI yang asli pada helm bukan berupa stiker atau tinta tapi berupa cetak timbul atau embos.

Logo SNI harus di belakang atau kiri helm
AONG
Logo SNI harus di belakang atau kiri helm

"Kalau tidak embos (stiker) dan posisinya bukan di belakang atau samping kiri, berarti palsu," tuturnya.

Penulis : Aong
Editor : Aong

Video Pilihan


YANG LAINNYA

Tag Popular