Street Manners: Mulai Sekarang Jangan Lagi Bonceng Anak di Depan, Pakar Keselamatan Bongkar Alasannya

Ahmad Ridho - Selasa, 10 November 2020 | 17:40 WIB
Tribunnews.com
Jangan lagi bonceng anak-anak di depan, tega bener anak sendiri dijadikan airbag.

MOTOR Plus-online.com - Jangan lagi bonceng anak-anak di depan, tega bener anak sendiri dijadikan airbag.

Motor dirancang sebagai moda angkut ringkas yang bisa memuat satu penumpang tambahan selain pengendara.

Artinya, jika kapasitasnya melebihi itu, disarankan memilih kendaraan lain dengan daya tampung lebih besar.

Selain itu, perlu diingat juga, bahwa posisi berkendara yang benar adalah sang pengendara berada di depan, sedang satu penumpang lain di belakang.

Baca Juga: Pakai Stiker Ini di Pelat Nomor Pemotor Gak Bakal Ditilang, Mitos atau Fakta?

Baca Juga: Jangan Coba-coba Kelabui Razia Polisi Pakai SIM Punya Orang Lain, Pemotor Bisa Dipenjara

Kendati aturan itu sudah menjadi hal umum, namun ada saja yang bandel dan nekat melanggarnya. Salah satunya, dengan membawa sang anak di jok depan kendaraan.

Lantas, apakah hal tersebut berbahaya?

Menanggapi hal itu, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana berikan penjelasan.

"Bonceng anak yang benar dan aman yaitu di posisi belakang," ujar Sony belum lama ini.

Penulis : Ahmad Ridho
Editor : Ahmad Ridho

Video Pilihan




YANG LAINNYA

Tag Popular