Minta Dibeliin Motor Trail Bocah SMP Ancam Orang Tua, Mulai dari Mogok Sekolah Sampai Akan Bacok Sang Ayah

Fadhliansyah - Jumat, 28 Januari 2022 | 20:50 WIB
Dok. Ismail/Tribunnews
Minta Dibeliin Motor Trail Bocah SMP Ancam Orang Tua, Mulai dari Mogok Sekolah Sampai Akan Bacok Sang Ayah


MOTOR Plus-online.com - Minta dibeliin motor trail bocah SMP sampai berani mengancam orang tua.

Seperti yang brother tahu, motor trail saat ini memang jadi salah satu jenis motor yang digemari anak muda selain skutik.

Tetapi tidak semua orang mampu untuk membeli motor trail, seperti Heru dan istrinya misalnya, yang harus menderita gara-gara sang anak menginginkan motor trail.

Maka dari itu pada hari Selasa (25/1/2022) lalu, warga Dusun Harumsari, Kampung Seumadam, Kecamatan Kejuruanmuda, mendatangi markas Kodim 0117/Atam yang jaraknya sekitar 3 kilometer dari rumahnya.

Dengan raut muka gelisah, Heru dan sang istri menemui Kopda Ismail.

Kepada Ismail, mereka mengaku takut dianiaya anak remaja karena belum memenuhi keinginan si anak memiliki sepeda motor trail.

"Anaknya minta dibelikan sepeda motor jenis trail," ujar Ismail kepada Serambi, Kamis (27/1/2022).

Hasrat menunggangi motor trail yang tak lagi terbendung membuat si anak yang baru kelas III SMP mulai menebar ancaman.

Baca Juga: Kocak, Video Seorang Crosser Gak Berkutik Dihadang Istri Suruh Pulang

Kalau awalnya hanya mengancam mogok sekolah, kini remaja putra itu mulai berani mengancam menganiaya ayahnya.

AHM
Ilustrasi motor trail, Honda CRF150L saat libas genangan.

"Kalau tidak dibelikan, dia ancam mogok sekolah dan kata ayahnya dia pernah mau dibacok pakai parang," kata Ismail.

Kalut dengan situasi ini, pasutri ini pun sepakat mengorbankan tanah mereka di Seumadam, Kejuruanmuda, Aceh Tamiang.

Lahan seluas 17x30 meter itu pun hendak dilego murah untuk ditukar dengan satu unit motor trail.

"Mereka bilang bersedia tanah itu ditukar dengan kereta (sepeda motor), yang penting masalah selesai," kata Ismail.

Keputusan menukar tanah dengan sepeda motor ini diakui keduanya sebagai satu-satunya solusi cepat dan tepat.

Pekerjaan Heru sebagai penderes TBS kelapa sawit diakui tidak cukup untuk memenuhi keinginan sang anak.

Heru mengaku sebetulnya dia sudah memiliki sepeda motor jenis bebek namun si anak enggan memakai sepmor itu dan tetap ngotot dibelikan trail.

Baca Juga: Video Pemotor Trail Tabrak Kakek-Nenek Pengendara Motor, Endingnya Bikin Kagum

Di akhir kedatangan itu, Heru sempat meninggalkan fotokopi surat tanah yang hendak dijualnya kepada Koptu Ismail, sedangkan istrinya hanya bisa menangis.

Berencana temui si anak kepada Serambi, anggota Babinsa Simpang IV Koptu Ismail mengaku akan menemui anak yang mengancam orangtuanya demi sepeda motor trail.

Rencana pertemuan ini bersifat edukatif untuk memberi pemahaman kepada remaja kelas III SMP itu tentang kondisi keuangan orangtuanya yang selama ini bekerja sebagai penderes kebun kelapa sawit.

Ismail berharap pertemuan ini bisa membuat sang anak tidak lagi merongrong orangtuanya untuk membeli sepeda motor trail.

“Ini kan persoalan keluarga. Kasihan orangtuanya karena sudah berpikiran menjual tanah untuk membeli motor trail," kata Ismail, Kamis (27/1/2022).

Ismail menegaskan, permintaan sang anak tidak dapat didukung karena bertentangan dengan etika dan moral.

Apalagi permintaan itu disertai dengan pengancaman yang membuat orangtuanya takut.

Ismail berharap pertemuan nanti bisa menyurutkan niat orang tua anak tersebut menjual ataupun memukar tanah dengan sepeda motor.

"Tidak selayaknya sikap anak seperti itu, jelas tidak bisa dibenarkan, tugas anak seusia dia itu masih sebatas sekolah atau belajar serius," jelas Ismail.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Pasutri Aceh Tamiang Datangi Kodim Usai Diancam Anak karena Tak Bisa Belikan Motor Trail

Source : Tribunnews.com
Penulis : Fadhliansyah
Editor : Indra GT

Video Pilihan



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

Tag Popular