Banyak Daerah Pasang ETLE, Catat 3 Denda Tilang Elektronik Buat Motor

Erwan Hartawan - Jumat, 29 April 2022 | 22:35 WIB
Tribunnews.com
Ilustrasi kamera ETLE

MOTOR Plus-Online.com - Tak hanya di Jakarta, beberapa daerah pun mulai memasang kamera Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE).

ETLE pun mulai populer sejak awal Februari 2020 lalu.

Saat itu Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo menegaskan, mulai mengedepankan mekanisme penegakan hukum berbasis elektronik di bidang lalu lintas, salah satunya melalui ETLE.

“Secara bertahap akan mengedepankan mekanisme penegakan hukum berbasis elektronik atau ETLE,” ujar Listyo.

Tujuannya tilang elektronik ini untuk meminimalisasi penyimpangan penilangan saat anggota polisi lalu lintas melaksanakan tugasnya.

Dengan demikian, polantas yang bertugas di lapangan nantinya hanya mengatur lalu lintas tanpa melakukan penilangan.

Untuk sasaran penindakan ETLE pengguna motor ada tiga, yaitu melanggar rambu lalu lintas, pelanggaran marka jalan, dan tidak memakai helm.

Tercatat ada 244 titik yang menjadi lokasi kamera E-TLE dengan sebaran Polda Metro Jaya sebanyak 98 titik, Polda Riau lima titik, Polda Jawa Timur 55 titik, Polda Jawa Tengah 10 titik, Polda Sulawesi Selatan 16 titik, Polda Jawa Barat 21 titik, Polda Jambi 8 titik, Polda Sumatera Barat 10 titik, Polda DIY empat titik, Polda Lampung lima titik, Polda Sulawesi Utara 11 titik dan Polda Banten satu titik.

Baca Juga: Awas Ketemu Mobil Patroli Ini Siap-siap Kena Tilang Elektronik Dalam 5 Menit Bisa Menilang 120 Kendaraan

Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, tujuan pemasangan Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) agar bisa melakukan penilangan meski mobil menggunakan pelat nomor luar kota.

Penulis : Erwan Hartawan
Editor : Indra GT

Video Pilihan




KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

Tag Popular