Beda Koil Motor Injeksi dan CDI, Bedanya Cukup Signifikan Antara Koil Besutan Injeksi yang aplikasi ECU (Electronic Control Unit) Dengan CDI Biasa

Motorplus - Senin, 31 Maret 2014 | 15:09 WIB

Pastikan sebelum membeli. Koil injeksi atau CDI

Hati-hati, jangan sampai salah beli koil! Sesuaikan dengan sistem kelistrikan dan sistem bahan bakar di motor. Sebab, ada perbedaan yang cukup signifikan antara koil buat besutan injeksi yang aplikasi ECU (Electronic Control Unit) atau ECM (Electronic Control Module) sebagai otak pengapian dan kelistrikan motor dengan motor karburator yang aplikasi CDI buat otak pengapian.

“Tahanan atau resistor di koil untuk motor CDI, biasanya tahanannya berkisar di bawah 1,5 ohm. Tetapi kalau untuk motor injeksi, tahanannya bermain sekitar 2 ohm,” sebut Freddy A. Gautama dari Ultraspeed Racing.

Perbedaan ini, terkait cara kerja yang berbeda dari komponen penghantar percikan api ke busi. Di koil CDI, output dari CDI dilipatgandakan lagi oleh koil. Misalnya, dari output yang keluar sekitar 200 volt, maka oleh koil dilipatgandakan menjadi 20.000 volt.

“Kalau koil di motor injeksi, energi memang dikeluarkan oleh koil. Tapi, hanya bersifat sebagai penghantar saja. Karena tugas buat mengatur percikan api sudah dikerjakan ECU. Bisa dibilang, ECU yang mengkontrol kapan api harus memercik dan tidak,” tambah Freddy.

Selain itu, perbedaan kedua koil ini ada di durasi percikan. Di CDI, durasi spark alias percikannya api, pendek. Sebaliknya, jika di koil injeksi, percikannya bisa diubah. Bisa dibuat lebih panjang, meski hitungannya dalam satuannya mili second (ms). Namun, untuk mengubahnya, harus dilakukan lewat ECU/ ECM.

Nah, di koil injeksi, proses untuk membuat percikan api lebih besar juga tergantung dari voltase aki. Jadi bukan dari CDI. Jika arus aki makin stabil, maka percikan makin bagus. Ini, ada kaitannya dengan mengapa jika motor injeksi enggak pakai aki, mogok. “Kecuali jika ada kapasitor. Part ini, sedikit menyimpan arus listrik. Tapi, itupun bersifat sementara,” sebut Freddy yang berkacamata.

Sedikit tambahan dari Endro Sutarno, biasanya tegangan puncak yang dikeluarkan koil tipe CDI lebih kecil ketimbang koil injeksi. “Di koil tipe motor injeksi, tegangan puncak primer koil lebih besar,” sebut Technical Service Development PT Astra Honda Motor (AHM) itu.(www.motorplus-online.com)

Penulis : Motorplus
Editor : Motorplus

Video Pilihan


YANG LAINNYA

Tag Popular