Buat Pemotor Yang Masih Nekat Terabas JLNT Akan Dijerat Pasal Pembunuhan

Arseen - Minggu, 4 Maret 2018 | 12:42 WIB
Kompas.com

MOTOR Plus-online.com - Pengguna motor cenderung hanya dijerat pelanggaran lalu lintas biasa selama ini.

Masih kerap berulangnya kasus pelanggaran lalu lintas secara massal oleh pengguna motor dinilai akibat belum tegasnya peraturan.

Pada Undang-Undang No.22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) Pasal 287 ayat 1 dan 2, dinyatakan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang melanggar aturan perintah.

Yang diisyaratkan oleh rambu lalu lintas atau alat pemberi isyarat lalu lintas, bisa dipidana dengan kurungan dua bulan atau denda Rp 500.000.

(BACA JUGA: Video Detik-detik Pembalap Berjatuhan Ditikungan Terakhir Race 1 UB150 ARRC Thailand)

Trainer Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu menilai perlu ada peraturan yang bisa menimbulkan efek jera.

Misalnya menjerat pelanggar dengan pidana percobaan pembunuhan.

Sebab pengguna motor yang menerobos JLNT dianggap sudah berupaya mencelakakan keselamatan dirinya dan orang lain.

"Mereka sama saja berupaya membunuh dirinya dan orang lain. Harusnya bisa dipidana. Jadi ada efek jera," kata Jusri.

(BACA JUGA: Wow! Resmi Dikontrak 3 Tahun Oleh KTM, Bos Tech3 Girang Banget Bro)

Penulis : Arseen
Editor : Arseen




KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

TERPOPULER

Tag Popular

Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.