Ramai Isu 'Perkawinan' Dua Perusahaan Ojol Grab dan Gojek, Begini Tanggapan Gojek

Ardhana Adwitiya - Kamis, 27 Februari 2020 | 15:43 WIB
Ilustrasi Gojek dan Grab
Kompas.com
Ilustrasi Gojek dan Grab

MOTOR Plus-Online.com - Dua perusahaan penyedia layanan jasa ojek online (ojol), Gojek dan Grab kabarnya akan bergabung (merger).

Dikutip dari Deal Street Asia, Selasa (25/2/2020), kedua manajemen perusahaan telah bertemu sesekali dalam 2 tahun terakhir.

Namun, diskusi tersebut menjadi serius beberapa bulan belakangan.

Presiden Grab Ming Maa dan CEO Gojek Andre Soelistyo dikabarkan telah bertemu awal bulan ini.

Baca Juga: Mulyono Driver Ojol Pertama 001 Berlinang Air Mata Cerita Nadiem Makarim Ketika Merintis Gojek, Dipukul Ditempeleng dan Dikalungin Senjata Tajam

Baca Juga: Sering Jadi Biang Kemacetan di Jalan Raya, Pengamat Transportasi Sebut Ojol Harus Diberikan Fasilitas Ini

Pertemuan tersebut membicarakan kesepakatan akhir, namun kedua pihak masih jauh dari kesepakatan.

Berdasarkan laporan, pemberi kesepakatan yang paling potensial akan mengendalikan penggabungan itu.

Grab pun telah mengatakan kepada investor utamanya terkait Gojek yang menginginkan kesepakatan imbang 50-50 jika merger terjadi.

Selain itu, sulitnya kesepakatan juga melibatkan penilaian kedua perusahaan dan izin untuk merger.

Baca Juga: Keluh Kesah Driver Ojol yang Motornya Diangkut Dishub Kota Banjarmasin, Bermula dari Parkir Sembarangan

Source : Kompas.com,dealstreetasia.com
Penulis : Ardhana Adwitiya
Editor : Aong

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular