Apakah Injektor di Motor Injeksi Wajib Rutin Dibersihkan? Katanya Bebas Perawatan..

Mohammad Nurul Hidayah - Sabtu, 14 April 2018 | 21:00 WIB
Servis Injektor di Motor Injeksi, Perlukah Dibersihkan Secara Rutin?
motorplus
Servis Injektor di Motor Injeksi, Perlukah Dibersihkan Secara Rutin?

MOTOR Plus-online.com - Motor injeksi diklaim paling mudah perawatannya dibanding motor karburator. Bisa dibilang free maintenance.

Hanya perlu perawatan rutin seperti ganti oli, bersihin atau ganti filter udara bila kotor dan sebagainya.

Tapi, bukan berarti motor injeksi tak perlu perhatian ekstra.

Soalnya, mengingat kondisi bahan bakar di Tanah Air yang kadang kualitas atau kebersihannya kurang bagus. Terlebih di daerah.

Bensin seperti ini yang kadang membuat sistem injeksi terkendala. Terutama bagian injektor sebagai penyembur bahan bakar.

(BACA JUGA : Cara Gampang Bikin Rumah Kunci Lancar Lagi, Buktikan Sebelum Ompong)

Sebab menurut beberapa pabrikan, bila sering minum bensin berkualitas jelek, komponen ini rentan dihinggapi kerak atau deposit.

Yang akhirnya, membuat kualitas semprotan bensinnya terganggu.

Bahkan, dibarengi menurunnya performa mesin. Sehingga dianjurkan membersihkan komponen ini secara berkala.

“Anjuran kami, maksimal 20 ribu km kami sarankan injektornya dibersihkan cairan injector cleaner. Tapi, tergantung kondisi motornya juga. Bila dirasakan performanya sudah mulai kurang sebelum mencapai jarak tempuh segitu, sebaiknya segera dibersihkan,” bilang Hariadi, Service Manager 2W PT Suzuki Indomobil Sales (SIS).

Karena, lanjut Hariadi, kita tidak tau kualitas dan kebersihkan bahan bakar yang dipakai.

(BACA JUGA : Kreatif.. Builder Nasional Ditantang Bikin Motor Bebas Bete Biar Riding Tambah Asik)

“Tapi, kalau memang di atas 20 ribu km tidak ada masalah dengan performa motor, tidak perlu servis injektor juga enggak apa-apa,” imbuhnya.

Yamaha pun menerapkan hal senada, tetapi disarankan setiap 10 ribu km atau 1 tahun sekali.

“Motor injeksi memang minim perawatan. Tapi, karena umumnya kualitas bahan bakar di Indonesia kurang baik, maka harus ada yang dibersihkan secara berkala. Salah satunya throttle body dan injektor," bilang M. Abidin yang saat diwawancara masih menjabat GM Service & Motorsport PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM).

Malah saat itu Em-Plus diperagain proses membersihkan throttle body (TB) dan injektor Yamaha V-Ixion milik konsumen di DDS Yamaha Cempaka Putih, Jakarta Pusat.

Proses pembersihan pakai cairan 3M FI cleaner. Kemudian dibandingkan hasilnya sebelum dan sesudah dibersihkan.

(BACA JUGA : Giliran Marc Marquez yang Kena Semprot Legenda MotoGP, Komennya Enggak Kalah Pedes dari Rossi)

Dan memang ketika dibongkar, baik pada TB maupun injector V-ixion tersebut tampak mulai diserang deposit.

Terbukti ketika diukur debit maupun arah semprotan injektornya, hingga hasil emisi gas buang, terjadi perbedaan cukup banyak antara sebelum dan sesudah dibersihkan.

Volume semprotan sebelum dibersihkan kurang dari kondisi normal dan arah semprotannya pun tidak sejajar. Emisi gas buangnya, juga jelek.

Berbeda dengan Honda. “Kerak atau deposit cenderung disebabkan hasil pembakaran. Sementara letak injektor kalau di motor Honda itu jauh dari ruang bakar. Jadi, menurut kami tidak perlu dibersihkan rutin. Kecuali bila motor lama tidak dipakai. Karena sisa bahan bakar yang nempel lama di saluran bahan bakar bisa berubah jadi deposit,” tukas Sriyono, Instruktur Astra Honda Training Center (AHTC).

Terbukti, lanjut Sriyono, dari sekian tahun Honda memasarkan motor injeksinya, belum ditemui adanya kendala pada komponen ini.

“Makanya Honda berani kasih garansi 50 ribu km atau 5 tahun pada sistem injeksinya. Bila ada kerusakan, langsung ditangani atau diganti free. Karena kami tidak mau membebani konsumen dengan tambahan ongkos perawatan lagi,” tambahnya.

Video Pilihan


YANG LAINNYA

TERPOPULER +

Tag Popular